POSTED LABEL TRENDS ON JOKOWI VLOG

DUKA KITA SEMUA DUKA RAKYAT SULAWESI TENGAH Era Baru Desa Pujon Kidul Esok Masih Ada Mentari Fajar Di Desa Terdepan Bangsa Gempa Donggala Gempa Lombok Gempa Palu Gempa Palu Donggala Sulawesi Tengah Gempa Sulawesi Tengah Hanifan Ajak Jokowi Prabowo Berpelukan Hanoi Harga Sneaker Jokowi Jakarta Jakarta Timur Jalan Santai bersama Peserta Korea-Indonesia Meet Up Jalan Tol Jalan Tol Mangkrak Jalan Tol Mangkrak Kita Ambil Alih Jangan Pernah Takut Jadi Petani JEMBATAN GANTUNG TITIAN ASA UNTUK DESA Jembatan Holtekamp Jokowi Jokowi Jokowi Asian Games Jokowi Asian Games 2018 Jokowi Blusukan Jokowi Blusukan Ke Korea Selatan Jokowi Blusukan Ke Vietnam Jokowi Dengan Santri Jokowi Di Gunung Kidul Jokowi Di Yogyakarta Jokowi Ejek Rambut Kaesang Jokowi Kunjungi Korban Gempa Naik Motor Jokowi Menjawab Jokowi Obama Jokowi Pakai Sneaker Jokowi Pembukaan Asian Games Jokowi Pembukaan Asian Games 2018 Jokowi Prabowo Berpelukan Jokowi Prabowo Pencak Silat Jokowi Sepakbola Jokowi Sneaker Jokowi Tol Laut Jokowi Vlog Kamera Vlog Jokowi Kegiatan Jokowi Di Sumatera Utara Kemajuan Sepakbola Kebanggaan Masyarakat Indonesia Ketibaan Presiden RI dan Rombongan di Vietnam Kumpulan Vlog Jokowi Kunjungan Jokowi Ke Asia Selatan Kunjungan Jokowi Ke Jawa Timur Kunjungan Jokowi Ke Korea Selatan Kunjungan Jokowi Ke Sumatera Barat Kunjungan Jokowi Ke Vietnam Lautku Rumahku Listrik Umtuk Semua Ma'ruf Amin Makro Maruf Amin Mengapa Pondok Pesantren Mengunjungi Pusat Perbelanjaan Kawasan Dongdaemun Palu Peluh Mereka Untuk Kemajuan Bangsa Peninjauan Lokasi Terdampak Gempa PEREMPUAN PEREMPUAN TANGGUH POLEWALI MANDAR Peresmian Patung Garuda Wisnu Kencana Peresmian Pembukaan Asian Para Games 2018 Pilpres Pilpres 2019 Prabowo Presiden Jokowi Bertemu dengan Super Junior di Seoul Presiden Jokowi Dan Ibu Tariyah Presiden Jokowi Sampaikan Dukacita atas Bencana Gempa di Sulawesi Tengah Presiden Test Kesehatan Rangkaian Upacara Penyambutan Kenegaraa di Vietnam Rangkaian Upacara Penyambutan Kenegaraan di Korea Selatan Sandiaga Uno SANG ASISTEN AJUDAN PRESIDEN Sang Penjaga Istana Bogor Satu Harga Satu Indonesia Seoul Sepatu Sneaker Jokowi Suju Super Junior Tol Laut TRANS JAWA Upacara Peringatan ke 73 Hari TNI Video 2 Musim 65 Bendungan Video Ajudan Jokowi Video Asisten Jokowi Video Blog Jokowi Pertama Video Cucu Jokowi Video Era Baru Desa Pujon Kidul Video Jembatan Holtekamp Di Papua Video Jokowi Adu Panco Video Jokowi Blusukan Video Jokowi dan Cucu Video Jokowi Dan Kaesang Video Jokowi Dengan Anak Sekolah Video Jokowi Dengan Santri Video Jokowi Di Istana Bogor Video Jokowi Di NTB Video Jokowi Di NTT Video Jokowi Di Raja Ampat Video Jokowi Di Sukabumi Video Jokowi Ikan Tongkol Video Jokowi Kebun Angin Video Jokowi Kukuhkan 68 Anggota paskibraka Video Jokowi Kunjungi Korban Gempa Video Jokowi Lucu Video Jokowi Naruto Video Jokowi Ngopi Video Jokowi Obama Video Jokowi Papua Video Jokowi Petani Video Jokowi Potong Rambut Video Jokowi Raja Ampat Video Jokowi Sepakbola Video Jokowi Tinju Video Jokowi Tol Laut Video Kegiatan Jokowi Di Sumatera Utara Video Kunjungan Jokowi Ke Asia Selatan Video Kunjungan Jokowi Ke Australia Dan Selandia Baru Video Kunjungan Jokowi Ke Daerah Video Kunjungan Jokowi Ke Jawa Timur Video Kunjungan Jokowi Ke Maluku Dan Sulawesi Selatan Video Kunjungan Jokowi Ke Rusia Video Kunjungan Jokowi Ke Sumatera Barat Video Lucu Jokowi Bagi Sepeda Video Lucu Jokowi Ikan Tongkol Video Merajut Asa Masyarakat Perbatasan Kalimantan Video Pak Jokowi Ikan Tongkol Video Satu Harga Satu Indonesia Video Sepeda Jokowi Video Vlog Jokowi Video Vlog Jokowi Raja Salman Video Wajah Baru Bandara Kita Vlog 2 Musim 65 Bendungan Vlog Ajudan Jokowi Vlog Asisten Jokowi Vlog Era Baru Desa Pujon Kidul Vlog Jembatan Holtekamp Vlog Joko Widodo Vlog Jokowi Vlog Jokowi Adu Panco Vlog Jokowi Ambon Vlog Jokowi Anak Kambing Vlog Jokowi Bakso Vlog Jokowi Bali Aman Vlog Jokowi Batam Vlog Jokowi Bersama Bro Saddiq Vlog Jokowi Bersama Menpora Malaysia Vlog Jokowi Bersama Menteri Malaysia Vlog Jokowi Bersama TGB Vlog Jokowi Bro Saddiq Vlog Jokowi Dan Cucu Vlog Jokowi Dan Erdogan Vlog Jokowi Dan Kaesang Vlog Jokowi Dan Surya Sahetapy Vlog Jokowi Dan TGB Vlog Jokowi Di Ambon Vlog Jokowi Di Bali Vlog Jokowi Di Bandung Vlog Jokowi Di Istana Bogor Vlog Jokowi Di Mandalika Vlog Jokowi Di NTB Vlog Jokowi Di Papua Vlog Jokowi Di Raja Ampat Vlog Jokowi DiToko Kopi Tuku Cipete Vlog Jokowi Erdogan Vlog Jokowi Esok Masih Ada Mentari Vlog Jokowi Ikan Tongkol Vlog Jokowi Jalan Baru Kalimantan Barat Vlog Jokowi Justin Trudeau Vlog Jokowi Kalimantan Vlog Jokowi Kambing Vlog Jokowi Kebun Angin Vlog Jokowi King Salman Vlog Jokowi Kopi Vlog Jokowi Kukuhkan 68 Anggota paskibraka Vlog Jokowi Kunjungi Korban Gempa Vlog Jokowi Lautku Rumahku Vlog Jokowi Lucu Vlog Jokowi Macron Vlog Jokowi Makan Bakso Vlog Jokowi Makro Vlog Jokowi Mandalika Vlog Jokowi Memanah Vlog Jokowi Mengapa Pondok Pesantren Vlog Jokowi Motoran Di Sukabumi Vlog Jokowi Naruto Vlog Jokowi Ngajak Jan Ethes Olah Raga Vlog Jokowi Ngopi Vlog Jokowi Obama Vlog Jokowi Papua Vlog Jokowi Pemimpin Muda Vlog Jokowi Pertama Vlog Jokowi Petani Vlog Jokowi Potong Rambut Vlog Jokowi Raja Ampat Vlog Jokowi Raja Salman Vlog Jokowi Sepakbola Vlog Jokowi Syed Saddiq Vlog Jokowi Terbaru Vlog Jokowi TGB Vlog Jokowi Tinju Vlog Jokowi Tol Laut Vlog Jokowi Youtube Vlog Kaesang Jokowi Vlog Kegiatan Jokowi Di Sumatera Utara Vlog Kunjungan Jokowi Ke Asia Selatan Vlog Kunjungan Jokowi Ke Australia Dan Selandia Baru Vlog Kunjungan Jokowi Ke Jawa Timur Vlog Kunjungan Jokowi Ke Maluku Dan Sulawesi Selatan Vlog Kunjungan Jokowi Ke Sumatera Barat Vlog Lucu Jokowi Vlog Merajut Asa Masyarakat Perbatasan Kalimantan Vlog Peluh Mereka Untuk Kemajuan Bangsa Vlog Pertama Jokowi Vlog Pertama Presiden Vlog Presiden Joko Blusukan Vlog Presiden Joko Widodo Vlog Presiden Jokowi Vlog President Jokowi Vlog Satu Harga Satu Indonesia Vlog Satwa Istana Bogor Vlog Sepeda Jokowi Vlog Video Jokowi Vlog Wajah Baru Bandara Kita Vlog Youtube Jokowi VlogJKW. JKWVlog Wajah Baru Bandara Kita Yadian Menjawab Yadian Menjawab Untuk Jokowi Menjawab Youtube 2 Musim 65 Bendungan YouTube Ajudan Jokowi YouTube Asisten Jokowi Youtube Era Baru Desa Pujon Kidul Youtube Jembatan Holtekamp Youtube Jokowi Adu Panco Youtube Jokowi Blusukan Youtube Jokowi Dan Kaesang Youtube Jokowi Dan Obama Youtube Jokowi Dan Santri Youtube Jokowi Di Istana Bogor Youtube Jokowi Di NTB Youtube Jokowi Di Raja Ampat Youtube Jokowi Ikan Tongkol Youtube Jokowi Kebun Angin Youtube Jokowi Kukuhkan 68 Anggota paskibraka Youtube Jokowi Kunjungi Korban Gempa Youtube Jokowi Naruto Youtube Jokowi Ngopi Youtube Jokowi Papua Youtube Jokowi Petani Youtube Jokowi Potong Rambut Youtube Jokowi Raja Ampat Youtube Jokowi Raja Salman Youtube Jokowi Sepakbola Youtube Jokowi Tinju Youtube Jokowi Tol Laut Youtube Kegiatan Jokowi Di Sumatera Utara Youtube Kunjungan Jokowi Ke Asia Selatan Youtube Kunjungan Jokowi Ke Australia Dan Selandia Baru Youtube Kunjungan Jokowi Ke Jawa Timur Youtube Kunjungan Jokowi Ke Maluku Dan Sulawesi Selatan Youtube Kunjungan Jokowi Ke Sumatera Barat Youtube Merajut Asa Masyarakat Perbatasan Kalimantan Youtube Satu Harga Satu Indonesia Youtube Sepeda Jokowi Youtube Vlog Jokowi Youtube Wajah Baru Bandara Kita
Show more
loading...

Kumpulan VIDEO Jokowi


Belakangan, Presiden Joko Widodo gemar membuat video blog atau yang disingkat 'vlog'.

Saat di meja makan bersama Raja Arab Saudi Salman din Abdulazis al-Saud, Jokowi 'nge-vlog'. Saat membuka pertandingan Piala Presiden di Solo, Jokowi pun 'nge-vlog'.

Beberapa waktu terakhir, Jokowi membuka ruang pertanyaan melalui Youtube. Jokowi membalas pertanyaan-pertanyaan itu pun dengan membuat 'vlog'.

Lantas, mengapa 'vlog', Pak Jokowi?

"Lebih efektif apabila kita menggunakan media sosial," ujar Jokowi ketika berbincang santai dengan wartawan di rumah makan sate maranggi, Purwakarta, Jawa Barat.

Secara khusus, Jokowi memang ingin menyentuh kalangan muda dengan informasi soal apa saja yang pemerintah telah kerjakan.

Jokowi mengakui, dibutuhkan saluran tersendiri agar masyarakat, utamanya generasi muda, dapat berkomunikasi dengan pemerintah.

Sebaliknya, pemerintah juga memerlukan saluran tersendiri agar dapat lebih leluasa berkomunikasi dengan masyarakat.

"Saya juga melakukan tanya jawab untuk menanyakan masalah-masalah yang ada di lapangan kepada generasi muda kita untuk kemudian saya jawab," ujar Jokowi.

"Cara-cara seperti itu yang akan bisa menjelaskan perkembangan setiap program sehingga komunikasi kita dengan anak-anak muda dan rakyat selalu terhubung," lanjut dia.

Presiden menerangkan, vlog yang dibuatnya itu seringkali muncul dari spontanitas terhadap apa yang ia lihat di lapangan.

Ia mencontohkan proses pembuatan vlog di Waduk Sei Gong di Batam, Kepulauan Riau, yang diunggahnya 31 Maret 2017 lalu.

"Misalnya waktu ke waduk Sei Gong, kok pekerjanya banyak sekali. Saya tanya dari mana saja asal mereka. Ada yang dari Medan, Tanjung Pinang, Balikpapan, Makassar, NTT, macam-macam, langsung spontan saat itu saya buat vlognya," ujar Jokowi.

Artinya, ada pesan moral dari setiap video blog yang diunggah Jokowi. Dengan adanya website ini merupakan referensi Kumpulan Video Jokowi untuk masyarakat yang mengagumi kinerja atau kegiatan Presiden Jokowi.

Lalu, Vlog Jokowi Terbaru seperti apa yang akan dibuat lagi? Ditanya demikian, Jokowi hanya tersenyum dan melangkah masuk ke mobilnya untuk melanjutkan kunjungan kerja.

Demikian Alasan Mengapa Jokowi Sering dan Suka Sekali "Nge-Vlog"


Biografi dan Profil Joko Widodo "Jokowi"

Ir. H. Joko Widodo lahir 21 Juni 1961, juga dikenal sebagai Jokowi, adalah Presiden Indonesia ketujuh sampai saat ini, yang menjabat sejak tahun 2014. Sebelumnya beliau adalah Walikota Surakarta dari tahun 2005 sampai 2012 dan Gubernur DKI Jakarta dari tahun 2012 sampai 2014. Dia adalah presiden Indonesia pertama yang tidak memiliki latar belakang politik atau militer tingkat tinggi.

Jokowi dinominasikan oleh partainya, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), untuk mencalonkan diri dalam pemilihan gubernur Jakarta 2012 dengan Basuki Tjahaja Purnama (sering dikenal sebagai Ahok) sebagai pasangannya. Jokowi terpilih sebagai Gubernur DKI Jakarta pada tanggal 20 September 2012 setelah pemilihan runoff putaran kedua di mana dia mengalahkan gubernur incumbent Fauzi Bowo.

Pencalonannya sebagai calon PDI-P untuk pemilihan presiden 2014 diumumkan pada 14 Maret 2014. Pemilihan presiden diadakan pada tanggal 9 Juli 2014. Setelah beberapa kontroversi mengenai hasil pemilihan tersebut, Jokowi ditunjuk sebagai presiden terpilih pada 22 Juli. Dia secara resmi dinyatakan sebagai pemenang pemilihan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU), memenangkan lebih dari 53% suara atas lawannya, Prabowo Subianto, yang membantah hasilnya dan mengundurkan diri dari kompetisi sebelum selesai perhitungan.

Kehidupan awal dan Pendidikan
Joko Widodo, lahir 21 Juni 1961, berasal dari bahasa Jawa. Sebelum mengganti namanya (perubahan nama tidak biasa di Jawa), Jokowi disebut Mulyono. Ayahnya bernama Noto Mihardjo berasal dari Karanganyar adalah keturunan dari Lurah Karanganyar dan Ibunya bernama Sudjiatmi, Kakek dan Neneknya berasal dari sebuah desa di Boyolali. Kakeknya dari pihak ayah bernama Lamidi Wiryo Miharjo adalah kepala desa yang memimpin Desa Kragan. Ia terkenal dengan panggilan Lurah Dongkol. Noto Mihardjo adalah anak pertama dari Lamidi Wiryo Miharjo dan Painem, selain saudaranya yang lain Wahyono, H. Mulyono Herlambang, Joko Sudarsono dan Heru Purnomo. Sementara dari silsilah ibu, Sudjiatmi, adalah anak pedagang kayu di Gumukrejo, Kelurahan Giriroto, Kecamatan Ngemplak Boyolali bernama Wirorejo dan pasangannya Sani. Jokowi memiliki tiga adik perempuan, bernama Iit Sriyantini, Ida Yati, dan Titik Relawati. Ia sebenarnya memiliki seorang adik laki-laki bernama Joko Lukito, namun meninggal saat persalinan.

Pendidikannya dimulai di Sekolah Dasar Negeri Tirtoyoso, yang dikenal sebagai sekolah bagi warga kurang kaya. [10] Pada usia dua belas tahun, ia mulai bekerja di bengkel mebel ayahnya. Pengusiran yang dia alami tiga kali di masa kecilnya memengaruhi cara berpikirnya dan kepemimpinannya kemudian sebagai walikota Surakarta (Solo) saat dia mengatur perumahan di kota tersebut.

Setelah sekolah dasar, ia melanjutkan studinya di SMP Negeri 1 Surakarta. Ia ingin melanjutkan pendidikan di SMA Negeri 1 Surakarta, namun ia gagal mengikuti ujian masuk dan pergi ke SMA Negeri 6 Surakarta sebagai gantinya.

Kehidupan Pribadi
Menurut The Economist, Jokowi "memiliki kecenderungan untuk musik rock yang keras" dan memiliki gitar bass yang ditandatangani oleh Robert Trujillo dari band Heavy Metal Metallica, yang disita oleh komisi antikorupsi, KPK. Dia adalah penggemar Metallica, Lamb of God, Led Zeppelin dan Napalm Death, sebuah band grindcore yang dikenal karena pandangan politik liberal utilitarian mereka. Napalm Death juga mengucapkan selamat kepada presiden di halaman penggemar Facebook mereka baru-baru ini; Namun, setelah kasus Bali Nine dan Lindsay Sandiford, dia mendapat kecaman dari band ini, begitu juga banyak lainnya di dalam scene metal termasuk Tony Iommi, setelah Permohonan grasi mereka diabaikan.

Pada tanggal 2 November 2013, saat menjadi Gubernur Jakarta, ia terlihat di festival rock Rock in Solo, dengan pakaian santai. Ini adalah kali kedua dia terlihat di festival rock ini, dengan yang pertama di Rock 2011 di Solo.

Dia sering dibandingkan dengan mantan Presiden AS Barack Obama, yang kebetulan menghabiskan sebagian masa kecilnya di Indonesia.

Keluarga
Joko Widodo menikahi Iriana di Solo, Jawa Tengah pada 24 Desember 1986. Mereka dikaruniai tiga orang anak bernama Gibran Rakabuming Raka, Kahiyang Ayu, dan Kaesang Pangarep.

Gibran Rakabuming Raka (lahir di Solo, 1 Oktober 1987; umur 29 tahun) adalah putra sulung dari Joko Widodo. Sejak kecil Gibran menetap di Solo, namun saat Sekolah Menengah Pertama (SMP) dirinya pindah ke Singapura untuk melanjutkan sekolah setingkat Sekolah Menengah Atas (SMA) pada tahun 2002 di Orchid Park Secondary School, Singapura. Selanjutnya pada tahun 2007 Gibran lulus dari Management Development Institute of Singapore (MDIS) dan melanjutkan studinya ke University of Technology Insearch, Sydney, Australia hingga lulus di tahun 2010. Ia menjabat sebagai ketua Asosiasi Perusahaan Jasa Boga Indonesia (APJBI) Kota Solo. Sejak Desember 2010, ia membuka usaha katering yang diberi nama Chilli Pari. Pada 11 Juni 2015, Gibran menikahi mantan putri Solo yang bernama Selvi Ananda. Selvi lahir di Surakarta, 9 Januari 1989. Pada 10 Maret 2016, Selvi melahirkan seorang anak laki-laki yang dinamai Jan Ethes Srinarendra.

Kahiyang Ayu (lahir di Solo, 20 April 1991; umur 26 tahun) adalah anak ke-dua dan putri satu-satunya dari Joko Widodo. Ia merupakan mahasiswa Universitas Sebelas Maret yang wisuda dengan IPK 3,12 pada tanggal 17 Desember 2013. Belum banyak diketahui tentang kehidupan pribadi anak kedua presiden ini termasuk siapa saja orang yang pernah dekat dengannya.

Kaesang Pangarep (lahir di Solo, 25 Desember 1994; umur 22 tahun) adalah putra bungsu dari Joko Widodo. Sejak SMA, Kaesang mengikuti jejak kakak tertuanya Gibran untuk melanjutkan pendidikannya di Singapura. Kaesang Pangarep telah lulus dari Anglo-Chinese School (International) pada November 2014. Pada 2016, ia bermain dalam film Cek Toko Sebelah.

Karir sebagai Entrepreneur
Joko Widodo lulus dari Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta pada tahun 1985 untuk belajar dan meneliti tentang penggunaan kayu lapis. Jokowi memulai masa jabatannya di sebuah perusahaan milik negara yang bernama PT Kertas Kraft Aceh, namun pulang ke rumah tidak lama setelah karena ketidaktertarikannya. Dia kemudian mulai bekerja untuk pabrik furnitur kakeknya, sebelum mendirikan perusahaannya sendiri bernama Rakabu, yang namanya adalah nama anak pertamanya.

Produk yang bagus dari perusahaan ini memiliki ketenaran yang didengar secara internasional, karena mereka juga diekspor ke Dunia Barat. Di Prancis di mana produk furniturnya pertama kali mulai mencetak pasar Eropa. Hal ini membawa Widodo ke seorang pelanggan bernama Bernard, yang memberinya julukan yang terkenal, "Jokowi". Akhirnya dia terinspirasi untuk menjadi politisi sehingga bisa mengubah kampung halamannya, Surakarta, setelah melihat tata letak kota yang rapi di Eropa sambil mempromosikan perabotannya di sana. Joko Widodo lulus dari Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta pada tahun 1985 untuk belajar dan meneliti tentang penggunaan kayu lapis. Akhirnya dia terinspirasi untuk menjadi politisi sehingga bisa mengubah kampung halamannya, Surakarta, setelah melihat tata letak kota yang rapi di Eropa sambil mempromosikan perabotannya di sana.

Karir Politik

Walikota Surakarta

Jokowi berkompetisi pada pemilihan Walikota di tahun 2005 bersama dengan pasangannya, F.X. Hadi Rudyatmo, memenangkan 36,62% suara melawan Slamet Suryanto dan 2 kandidat lainnya. Saat pertama kali mencalonkan diri ke kantor walikota Surakarta, latar belakangnya sebagai pengusaha properti dan furnitur dipertanyakan. Satu makalah akademis mengklaim bahwa gaya kepemimpinannya berhasil karena menciptakan hubungan interaktif dengan masyarakat Solo, yang dengannya dia dapat mendorong kepercayaan kuat orang kepadanya. Dia mengadopsi kerangka pengembangan kota-kota Eropa (yang sering dia kunjungi sebagai pengusaha) ke kota Surakarta sendiri.

Kebijakan Jokowi selama tujuh tahun bahwa dia adalah walikota Surakarta meliputi:
-Membangun pasar tradisional baru & merenovasi pasar yang ada.
-Dibangunnya jalan sepanjang 7 km dengan jalan pejalan kaki sepanjang 3 meter di sepanjang jalan utama Surakarta.
-Merevitalisasi taman Balekambang dan Sriwedari.
-Peraturan yang lebih ketat untuk menebang pohon di sepanjang jalan-jalan utama kota.
-Rebranding Surakarta sebagai pusat kebudayaan dan pariwisata Jawa dengan slogan "Semangat Jawa".
-Mempromosikan kota Surakarta sebagai pusat pertemuan, insentif, konvensi dan pameran (MICE).
-Budaya blusukan, cara Jokowi melakukan kunjungan mendadak ke daerah tertentu untuk mendengarkan isu orang.
-Melarang anggota keluarganya untuk menawar proyek kota, oleh karena itu menekan risiko korupsi.
-Program asuransi kesehatan & pendidikan untuk semua masyarakat.
-Sistem BRT lokal bernama Batik Solo Trans.
-Solo Techno Park, yang membantu mendukung proyek mobil Esemka Indonesia.

Para pendukungnya menunjukkan adanya perubahan positif yang cepat di Surakarta di bawah kepemimpinannya dan pencitraan merek kota dengan semboyan "Solo: The Spirit of Java". Sementara di kantor ia berhasil merelokasi kios-kios antik di Taman Banjarsari tanpa insiden, sebuah langkah yang sangat membantu dalam merevitalisasi fungsi lahan hijau terbuka; Dia menekankan pentingnya perusahaan bisnis terlibat dalam kegiatan masyarakat; Ia memperbaiki komunikasi dengan masyarakat setempat dengan tampil secara reguler di televisi lokal. Sebagai tindak lanjut dari merek baru Surakarta, dia melamar Surakarta untuk menjadi anggota Organisasi Kota Warisan Dunia, yang disetujui pada tahun 2006, dan kemudian Surakarta memilih untuk menyelenggarakan konferensi organisasi tersebut pada bulan Oktober 2008. Pada tahun 2007 , Surakarta juga menyelenggarakan Festival Musik Dunia / FMD) yang diadakan di kompleks Benteng Vastenburg. FMD pada tahun 2008 diadakan di Kompleks Istana Mangkunegaran.

Bagian dari gaya pribadi Jokowi adalah elemen "can-do" (populis) populisnya yang dirancang untuk membangun ikatan dengan pemilih luas. Sebagai walikota Surakarta, dia secara pribadi terlibat dalam sebuah insiden tepat sebelum Natal 2011 ketika pemerintah kota Surakarta memiliki tagihan terlambat mendekati $1 juta (Rp 8,9 miliar) karena perusahaan listrik milik negara Perusahaan Listrik Negara (PLN). Mengikuti kebijakan perusahaan listrik untuk mengejar pendekatan yang lebih disiplin untuk mengumpulkan tagihan yang telah lewat, hal itu memberlakukan pemadaman lampu jalan di Surakarta sebelum Natal. Pemerintah kota dengan cepat memberi otorisasi pembayaran namun dalam menyelesaikan RUU tersebut memprotes bahwa pihaknya harus mempertimbangkan kepentingan publik sebelum melakukan tindakan semacam ini. Untuk memperkuat intinya, Jokowi melakukan kunjungan pribadi yang sangat dipublikasikan ke kantor PLN setempat untuk mengirimkan uang tunai sebesar Rp 8,9 miliar dalam bentuk ratusan bundel uang kertas dan bahkan koin kecil.

Dia dipilih sebagai Pemimpin Pilihan Tempo oleh majalah berita Tempo (2008) dan menerima Penghargaan Changemakers dari surat kabar Republika (2010); Namanya juga mulai dipertimbangkan dalam pemilihan nasional untuk jabatan gubernur di Jakarta sebelum pencalonannya mencalonkan dirinya untuk jabatan tersebut, termasuk di antaranya oleh Universitas Indonesia dan Cyrus Network (2011).

Gubernur DKI Jakarta

Joko Widodo memenangkan pemilihan gubernur provinsi itu setelah putaran kedua run off dengan Fauzi Bowo. Sementara Gubernur Jokowi Jakarta mengikuti praktik tersebut (dikenal sebagai blusukan) untuk secara teratur mengatur kunjungan yang dipublikasikan dengan baik ke masyarakat lokal, seringkali di daerah-daerah yang sangat miskin, di seluruh Jakarta. Perumus penasihatnya di Jakarta dilaporkan memasukkan orang-orang seperti FX Hadi 'Rudy' Rudyatmo, Sumartono Hadinoto, dan Anggit Nugroho yang merupakan rekannya saat dia walikota Surakarta dan juga Basuki 'Ahok' Tjahaja Purnama, wakilnya sebagai gubernur DKI Jakarta.

Hal yang menjadi populer saat Joko Widodo menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta, adalah :

Blusukan
Jokowi melanjutkan cara blusukan yang diadopsinya saat menjadi Walikota Surakarta dengan mengunjungi pusat-pusat populasi secara teratur, terutama daerah kumuh. Selama kunjungan ini, dia mengenakan pakaian informal sederhana dan berhenti di pasar atau berjalan di sepanjang gang-gang di Jakarta yang sempit untuk mendengarkan dan menyaksikan secara langsung tentang isu-isu yang ditangani oleh penduduk setempat seperti harga makanan, kesulitan perumahan, banjir, dan transportasi. Polling dan liputan media menunjukkan bahwa gaya hands-on Jokowi terbukti sangat populer baik di Jakarta maupun di tempat lain di seluruh Indonesia.

Lelang Jabatan
Pada bulan April dan Juni 2013, Jokowi mulai menerapkan sistem rekrutmen birokrasi yang disebut "lelang jabatan" (secara harfiah lelang posisi kantor). Dalam sistem ini, yang sebelumnya tidak dikenal di Indonesia dan serupa dengan kebijakan kemajuan pahala untuk generasi di negara-negara donor asing, setiap pegawai negeri memiliki kesempatan yang sama untuk mencapai posisi tertentu dengan memenuhi kualifikasi yang dipersyaratkan dan lulus ujian. Hasil uji coba diumumkan secara transparan dan pemerintah provinsi menunjuk pegawai negeri yang berkualitas sesuai dengan prestasi dan kualifikasi mereka.

Program Kesehatan (Kartu Jakarta Sehat)
Awal setelah berkantor di akhir tahun 2012 Jokowi mengenalkan program perawatan kesehatan universal di Jakarta, yang diberi nama Kartu Sehat Jakarta (KJS). Program ini terbukti populer, namun masalah implementasi menjadi jelas. Permintaan layanan kesehatan dari rumah sakit di Jakarta naik 70% dalam beberapa bulan pertama. Program ini melibatkan program asuransi yang diberikan melalui perusahaan asuransi milik negara PT Askes Indonesia (Persero) dan sebuah rencana untuk mengatur biaya kesehatan untuk perawatan untuk lebih dari 20.000 layanan dan prosedur.

Ada kebingungan mengenai rincian implementasi sistem dan antrian tunggu yang panjang karena layanan menyebabkan ketidakpuasan. Antrian panjang bahkan menghasilkan pasar bagi perantara yang menawarkan layanan line-waiting hingga Rp 150.000 (sekitar $15 pada nilai tukar akhir 2013). Berbagai masalah menyebabkan kritik Jokowi di parlemen daerah Jakarta bahwa dia mempromosikan program populis dan dirancang dengan buruk. Namun Jokowi membela program KJS yang populer dan menasihati kesabaran.

Program Pendidikan (Kartu Jakarta Pintar)
Jokowi meluncurkan "Kartu Jakarta Pintar" pada tanggal 1 Desember 2012, untuk membantu siswa miskin di Jakarta. Kartu ini memberikan uang saku yang dapat ditarik dari ATM untuk membeli kebutuhan sekolah seperti buku dan seragam. Penggunaan kartu terus dipantau dan tidak diizinkan untuk digunakan untuk tujuan lain.

Reformasi Keuangan
Setelah Jokowi menjabat, pajak dan anggaran provinsi DKI Jakarta meningkat secara signifikan dari Rp 41 triliun di tahun 2012 menjadi Rp 72 triliun pada tahun 2014.

Tranportasi Public
Pada tanggal 10 Oktober 2013, Jokowi meresmikan pembangunan MRT Jakarta, yang sebelumnya telah tertunda selama bertahun-tahun. Selanjutnya, pada tanggal 16 Oktober 2013, Jokowi juga memulai kembali pembangunan jalur hijau Monorail Jakarta, walaupun akhirnya proyek monorel dibubarkan untuk mendukung Jakarta LRT.

Transparasi
Jokowi dan wakil gubernurnya, Basuki, mengumumkan gaji bulanan dan anggaran provinsi mereka. Mereka juga memprakarsai program yang ditujukan untuk transparansi, seperti pajak online, e-budgeting, e-purchasing, dan sistem manajemen kas. Apalagi, semua pertemuan dan kegiatan yang dihadiri Jokowi dan Basuki direkam dan diunggah di YouTube.

Membuka kembali PKL dan pasar tradisional
Jokowi mengatur aglomerasi kacau pedagang kaki lima di Pasar Minggu dan Pasar Tanah Abang dengan memindahkan mereka ke gedung baru, karena pedagang kaki lima ini menyebabkan kemacetan yang menghebohkan. Dia juga membangun dan merenovasi lima pasar tradisional pada tahun 2013 dan empat pasar tradisional pada tahun 2014. Vendor di pasar ini tidak dikenai biaya sewa, meskipun mereka diminta untuk menjaga kios mereka dan tidak menjualnya. Mereka hanya diminta membayar biaya pemeliharaan, listrik, dan air.

Kontroling Banjir
Pada 2013, Jokowi mengawali proyek normalisasi pengerukan dan reservoir guna mengurangi masalah banjir. Tiga proyek yang paling menonjol adalah normalisasi Waduk Pluit, Waduk Ria Rio, dan Sungai Pesanggrahan. Proyek-proyek ini melibatkan relokasi permukiman di sekitar waduk, di mana Jokowi menggunakan taktik "Diplomasi Makan Siang" untuk mendapatkan kesepakatan dari penduduk setempat.

Setelah penduduk permukiman ini dipindahkan ke lokasi baru, pengerukan dimulai, dan proyek tersebut dipuji oleh Perdana Menteri Belanda Mark Rutte sebagai keberhasilan. Proyek-proyek ini membantu mengurangi tingkat banjir pada tahun 2014.

Presiden Republik Indonesia

Peforma Ekonomi
Pada kuartal pertama 2015, PDB per tahun tumbuh 4,92 persen. Pada kuartal kedua tumbuh 4,6%, angka terendah sejak 2009. Apa pun yang kurang dari 6 persen dan Indonesia tidak dapat menyerap pendatang baru ke pasar tenaga kerja setiap tahunnya.

Rupiah melemah, dengan nilai tukar per dolar AS, turun menjadi Rp 14.000 di bulan Agustus 2015, level terendah dalam 17 tahun terakhir. Pada 24 September 2015, ditutup pada 14.797 Sepanjang 2016, rupiah diapresiasi sebesar 2,28 persen menjadi Rp 13.473 / USD pada tanggal 31 Desember 2016.

Inflasi year-on-year pada bulan Juni 2015 adalah 7,26 persen, lebih tinggi dari bulan Mei (7,15 persen) dan Juni tahun sebelumnya (6,7 persen).

Dan pada tahun 2016 menurut Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, perekonomian Indonesia tahun 2016 yang diukur berdasarkan Produk Domestik Bruto (PDB) atas dasar harga berlaku mencapai Rp12.406,8 triliun dan PDB perkapita mencapai Rp 47,96 juta atau US$3.605,1. "Ekonomi Indonesia tahun 2016 tumbuh 5,02 persen. Lebih tinggi dibanding capaian 2015 sebesar 4,88 persen," ujar Kepala BPS Suhariyanto, Senin (6/2/2017).

Kebijakan pengurangan subsidi BBM
Sebelum menjabat Jokowi meminta Presiden Yudhoyono untuk mengeluarkan keputusan untuk terus meningkatkan harga bahan bakar dengan menghapus subsidi lebih lanjut. Tindakan sebelumnya oleh mantan Presiden Yudhoyono untuk mengurangi subsidi telah mengakibatkan keresahan sipil. Pada tanggal 1 Januari 2015, Jokowi mengambil tindakan yang tampaknya mengurangi subsidi bahan bakar yang telah mendapat tepuk tangan dari Dana Moneter Internasional. Pemerintah menerapkan subsidi solar tetap sebesar 1.000 rupiah ($ 0,08) satu liter, sementara subsidi untuk bensin dikurangi atau dibatalkan. Kebijakan tersebut telah menimbulkan beberapa demonstrasi di beberapa tempat di Indonesia, Jokowi mengutipnya karena diperlukan untuk meningkatkan dana di bidang infrastruktur, pendidikan dan kesehatan. Namun Jokowi telah gagal melaksanakan atau mendapatkan pelaksanaan proyek infrastruktur yang dijanjikannya.

"Ada yang mengatakan bahwa saya tidak populer jika saya mengeluarkan subsidi bahan bakar, saya bilang saya tidak mencari popularitas," katanya.

Namun, sejak Maret 2015, pemerintah telah menetapkan harga bensin bermerek premium jauh di bawah harga pasar yang menyebabkan subsidi BBM diberikan kerugian yang sekarang dikeluarkan oleh perusahaan minyak milik negara Pertamina dan bukan rekening pemerintah langsung.

Poros Maritim
Joko Widodo mendambakan Indonesia untuk menjadi kekuatan maritim global. Jokowi melihat bahwa laut akan memiliki peran yang semakin penting di masa depan Indonesia, dan bahwa sebagai negara maritim Indonesia harus menegaskan dirinya sebagai kekuatan antara dua samudra: Samudra Hindia dan Samudera Pasifik.

Lima pilar doktrin sumbu maritim Jokowi:
-Membangun kembali budaya maritim Indonesia. Sebagai negara yang terdiri dari 17.000 pulau, Indonesia harus menyadari dan melihat samudra sebagai bagian dari identitas bangsa, kemakmuran dan masa depannya ditentukan oleh bagaimana kita mengelola lautan.
-Menjaga dan mengelola sumber daya kelautan, dengan fokus membangun kedaulatan pangan laut melalui pengembangan industri perikanan.
-Memprioritaskan pengembangan infrastruktur dan konektivitas maritim dengan membangun jalan raya laut di sepanjang pantai Jawa, membangun pelabuhan laut dan jaringan logistik serta mengembangkan industri perkapalan dan pariwisata bahari.
-Melalui diplomasi maritim, Indonesia mengajak negara lain untuk bekerja sama di bidang kelautan dan menghilangkan sumber konflik di laut, seperti penangkapan ikan secara ilegal, pelanggaran kedaulatan, sengketa wilayah, pembajakan dan pencemaran laut.
-Indonesia memiliki kewajiban untuk mengembangkan kekuatan pertahanan maritimnya. Hal ini diperlukan tidak hanya untuk menjaga kedaulatan maritim dan kekayaan, tapi juga sebagai bentuk tanggung jawab kita untuk menjaga keamanan pengiriman dan keamanan maritim.

Infrastruktur
Joko Widodo telah berjanji untuk mengembangkan dan meningkatkan infrastruktur Indonesia. Upaya ini terutama difokuskan pada pengembangan jalan dan kereta api, pelabuhan laut dan pengembangan bandara, dan juga proyek irigasi. Pada tahun 2016, alokasi anggaran negara untuk sektor infrastruktur meningkat menjadi Rp 290 triliun (US $ 22 miliar), ini adalah alokasi infrastruktur terbesar dalam sejarah anggaran negara Indonesia.

Ada kebingungan dan pendekatan awal-akhir untuk membangun kereta api berkecepatan tinggi antara Jakarta dan Bandung dengan menggunakan sponsor Jepang atau China. Indonesia pada akhir September 2015, menganugerahi proyek perkeretaapian bernilai miliaran dolar ini ke China, terhadap kekecewaan Jepang. [72] Kementerian Perhubungan Indonesia meletakkan sedikit kekurangan dalam rencana untuk sebuah kereta api berkecepatan tinggi senilai $ 5,5 Miliar yang didanai China, meragukan proyek tersebut dan menyoroti batasan Presiden Joko Widodo dalam mengubah megaproyek menjadi kenyataan saat ia mencoba menarik investor asing ke kawasan Asia Tenggara terbesar.

Kebijikan Luar Negeri
Sebelum pemilihan Jokowi, kebijakan luar negeri Indonesia di bawah mantan Presiden Yudhoyono dibentuk oleh pernyataan misi, "Seribu teman dan musuh nol". Jokowi telah mengamanatkan kebijakan tiga cabang untuk mempertahankan kedaulatan Indonesia, meningkatkan perlindungan warga negara Indonesia, dan mengintensifkan diplomasi ekonomi.

Menurut Jokowi, Jakarta tidak dapat lagi mentolerir situasi dimana 5.000 kapal beroperasi secara ilegal di perairannya setiap hari, membuat sebuah olok-olok dari kedaulatan Indonesia dan mengakibatkan kerugian tahunan lebih dari $ 20 miliar. "Setiap hari, ada sekitar 5.400 kapal nelayan asing di laut kita," katanya. "Sebanyak 90% dari mereka beroperasi secara ilegal."

Jokowi juga mempromosikan upaya untuk melepaskan pedagang obat-obatan terlarang Indonesia dari jalur kematian ke luar negeri. Pada bulan Maret 2016 Jokowi mengeluarkan sebuah pernyataan yang meminta para pemimpin Muslim pada pertemuan puncak Organisasi Kerjasama Islam di Jakarta untuk bersatu dalam rekonsiliasi dan mendorong kemerdekaan Palestina. Di bawah Menteri Luar Negeri Jokowi Indonesia telah mengunjungi Palestina, namun menolak permohonan untuk membangun hubungan diplomatik bilateral dengan Israel.

Kebijakan tentang Kejahatan Narkoba dan Hukuman Mati
Hukum Indonesia menentukan hukuman mati untuk beberapa perdagangan narkotika. Jokowi menyatakan bahwa dia menolak memberikan grasi untuk pelaku narkoba yang menghadapi eksekusi di Indonesia. Eksekusi dilakukan berdasarkan Keputusan Presiden setelah hukuman mati yang dijatuhkan oleh pengadilan. Kontroversi internasional dan hukum muncul setelah presiden tidak memiliki atau membaca dokumen yang berkaitan dengan permohonan pengampunan saat menolak permintaan grasi dua warga asing.

Jokowi berpendapat bahwa Indonesia saat ini dalam keadaan darurat karena kejahatan terkait narkoba karena "jumlah pengguna narkoba ilegal yang membutuhkan rehabilitasi hampir 4,5 juta orang," menambahkan bahwa 1,2 juta pengguna narkoba tidak dapat direhabilitasi dan hampir 50 dari Mereka meninggal setiap hari.

Pada bulan Januari 2015, Jokowi membuat marah pemerintah Brasil dengan mengeksekusi salah satu warganya, Marco Archer Moreira. Warga Belanda juga dieksekusi. Kedua narapidana tersebut dihukum karena kejahatan penyelundupan narkoba dan dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan Indonesia. Sebagai protes, Brasil dan Belanda segera menarik duta besar mereka.

Selama bulan Maret 2015, Australia mengusulkan agar isu seputar usulan eksekusi warganya, Myuran Sukumaran dan Andrew Chan, yang pada tahun 2007 telah menolak hak judicial review ke Mahkamah Konstitusi Indonesia karena mereka bukan warga negara Indonesia, diajukan sebelum Pengadilan Internasional. Pada tanggal 29 April 2015, Indonesia mengeksekusi Sukumaran dan Chan. Sebagai protes, Australia segera menarik duta besarnya. Pada tanggal 13 Mei 2015, Australia mengurangi bantuan luar negerinya ke Indonesia dari $ 605,3 juta menjadi $ 366,4 juta. Mantan hakim pengadilan tata negara Indonesia Jimly Asshiddiqie, yang merupakan pemain kunci di lobi anti-hukuman mati di Jakarta menjelang eksekusi pada 29 April, mengatakan bahwa dorongan untuk Chan dan Sukumaran untuk mati berasal dari Presiden Indonesia Joko. Widodo secara pribadi.

Di sisi lain, Jokowi memberi seorang warga Filipina, Mary Jane Veloso, yang telah dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan Indonesia, sebuah penangguhan hukuman terakhir. Setelah pertemuan ASEAN dengan Presiden Filipina Benigno Aquino III, yang menyampaikan permintaan grasi secara dirinya sendiri, dia selamat setelah seseorang yang mencurigai merekrutnya dan menipu dia untuk membawa narkoba ke Indonesia menyerahkan diri mereka kepada pihak berwenang di Filipina. Jokowi, bagaimanapun, juga menambahkan bahwa penangguhan hukuman terakhir Veloso hanya sementara.

Jokowi bersama Presiden Filipina Rodrigo Duterte, 9 September 2016. Duta Besar Prancis menyampaikan pesan yang kuat kepada Jokowi sehubungan dengan usulan eksekusi salah satu warganya bahwa "Jika eksekusi dilakukan, maka tidak akan ada konsekuensi untuk hubungan bilateral kita". Duta Besar Corinne Breuze mengatakan kepada wartawan di Jakarta, menambahkan bahwa Prancis, yang menghapuskan hukuman mati pada tahun 1981, menentang hukuman mati dalam segala situasi. Pada tanggal 25 April 2015, Atlaoui telah dihapus dari kelompok eksekusi karena adanya tuntutan hukum yang tertunda.

Posisi Jokowi yang gigih dalam hukuman mati di Indonesia telah menarik perhatian internasional, tidak hanya karena dapat membahayakan hubungan luar negeri Indonesia dengan negara-negara pribumi dari narapidana yang telah dijajah, seperti Brazil, Belanda, dan Australia, tetapi juga karena hal itu membahayakan Warga negara Indonesia sendiri menghadapi hukuman mati di luar Indonesia. Amnesty International mengecam eksekusi tersebut dengan mengatakan bahwa mereka menunjukkan "ketidakpedulian atas proses hukum dan pengamanan hak asasi manusia". Bagi warganya sendiri yang menghadapi eksekusi atas pelanggaran narkoba di luar Indonesia, Jokowi mencoba membela mereka. Pada bulan Juli 2016, gelombang eksekusi ketiga akan segera dilaksanakan. Mary Jane Veloso tidak dimasukkan sebagai narapidana berikutnya di death row untuk dieksekusi. Sekitar 130 orang tetap berada di barisan kematian di Indonesia.

Hubungan dengan Partai Politik
Dia segera mendapat kecaman dari partai politiknya sendiri karena kelemahan kebijakan lainnya dan seorang anggota parlemen mengatakan bahwa dia harus dipecat. Pada tanggal 9 April 2015 saat kongres PDI-P, kursi partainya, mantan Presiden Megawati Soekarnoputri, menyinggung dirinya sebagai seorang fungsionaris. Megawati mencatat mekanisme pemilihan presiden adalah bahwa seorang calon presiden harus dicalonkan oleh partai politik, sebagai petunjuk bahwa posisi presiden Jokowi berutang pada nominasi PDI-P-nya.

Dengan demikian menyiratkan bahwa wajar bagi presiden untuk melaksanakan garis kebijakan politik Partai. "Sebagai 'tangan diperpanjang' pesta, Anda adalah fungsionarisnya. Jika Anda tidak ingin dipanggil menjadi fungsionaris partai, keluar saja!" Kata Megawati.

Penghargaan

Nasional
Star of Service Rank of Utama - 2011.
Star of the Republic of Indonesia Rank of Adipurna - 2014.

International
The Most Esteemed Family Order of Brunei (DK) - 7 February 2015.
Order of Abdulaziz al Saud - 12 September 2015.
Great-collar of the Order of Timor-Leste - 26 January 2016.
Knight of the Royal Order of the Seraphim - 22 May 2017.

Lainya
Listed by Tempo as one of the 'Top 10 Indonesian Mayors of 2008.
Ranked 3rd at the 2012 World Mayor Prize for "transforming a crime-ridden city into a regional center for art and culture and an attractive city to tourists.
Listed as one of "The Leading Global Thinkers of 2013" in Foreign Policy magazine. In February 2013 he was nominated as the global mayor of the month by the City Mayors Foundation, based in London.
Listed by Bloomberg and awarded as the most successful leader in region of Asia and Australia throughout 2016.
List by "The Muslim 500" as one of the most influential Muslim in the world, which ranked 11 in 2016 and 13 in 2017.
Satya Bhakti Kadin Jawa Tengah (2007)
Solo Pos Award Solo Pos 2007 (2008)
IKAPI Awards IKAPI (2008)
Leadership Awards Menteri Aparatur Negara & Leadership Park (2008)
Perhumas Award Perhimpunan Hubungan Masyarakat (2008)
Tokoh Pilihan Tempo 2008 Majalah Tempo (2008)
Kepala Daerah Tingkat II Terbaik Pengembangan MICE Majalah Venue (2009)
Pelopor Inovasi Pelayanan Prima Presiden RI (2010)
Kepala Pemerintah Daerah berjiwa Enterpreneur Berhasil Property and Bank (2010)
Innovative Government Award Kementerian Dalam Negeri (2010)
Bung Hatta Anti Corruption Award (2010)
Marketer Award Markplus Inc. (2010)
Alumnus Berprestasi Kategori Penggerak Sosial UGM (2010)
Visit Indonesia mengembangkan destinasi wisata Kementerian Pariwisata (2010)
IAI Award IAI Jawa Tengah (2011)
Inovasi Manajemen Perkotaan Awards Kementerian Dalam Negeri (2011)
UNS Awards – Tanda Jasa Dharma Budaya Bhakti Praja Rektor UNS (2011)
Realestat Indonesia-Penataan Lingkungan, Relokasi PKL dan Penataan Pasar Tradisional serta Peremajaan
Kawasan Kumuh DPP REI (2011)
Tokoh Perubahan 2010 Republika (2011)
MIPI Awards Masyarakat Ilmu Pemerintahan Indonesia (2011)
Satya Lancana Pembangunan Bidang Koperasi Presiden RI (2011)
Tanda Kehormatan Bintang Jasa Utama Presiden RI (2011)
GATRA Award Walikota Terbaik GATRA (2011)
Charta Politika Award III Tokoh Kepala Daerah (2012)
Soegeng Sarjadi Award on Good Governance untuk Kategori Tokoh Inspirasi Pemberdayaan Masyarakat (2012)
Pembina Bank Daerah Terbaik 1 (2012)
Anugerah Integritas Nasional (2013)
Jak Award
Tokoh News Maker (2012)
Best of The Best “The Right Man On The Right Place 2013”
Pembina BUMD Terbaik (2013)
Tokoh Yang Memiliki Sikap dan Kebijakan Politik Yang Berpihak Pada Rakyat
Anak Bangsa Yang Layak Memimpin Bangsa
RMOL Democracy Award
PenghargaanTerbaik II “Rencana Kerja Pemerintah Daerah 2013 Tingkat Provinsi Kelompok A (DKI Jakarta) 2013”
Penghargaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Penghargaan Satya Lencana Karya Bakti Praja Nugraha Presiden RI
Soegeng Sarjadi Award “Award On Good Government” Kategori Kepemerintahan Terbaik Soegeng Sarjadi 19 September 2013
Prominent Figure With Positive Sentiment In Social Media (2013)
Wreda Nugraha Utama (2013)
Bung Hatta Anti Corruption Award (2013)
Akuntanbilitas Kinerja Pemprov DKI
Jakarta Tahun 2013 dengan Predikat “CC” Menpan Azwar Abu Bakar (2013)
Anugerah Parahita Eka Praya 2013 Provinsi DKI Jakarta (2013)
Mens Obsesion Decade Award 2004-2014, Rising Leades
Pemerintah Daerah dengan Laporan Gratifikasi Terbanyak ke KPK
Tokoh Masyarakat Peduli Sosial Moestopo
Peran dan Dukungan yang Besar dalam Pengendalian Tembakau di Indonesia
Tokoh Pluralis Lembaga Pemilih Indonesia
Anugerah Tokoh Seputar Indonesia (2013)
Provinsi Terbaik ke-2 Pencapaian Tujuan Pembangunan Milinium Bappenas
Tokoh Terinspiratif Was-Was
Piagam Penghargaan Anubhawa Sasana Kelurahan Menteri Hukum dan HAM
Tokoh Peduli Ekonomi Kerakyatan Universitas Bung Hatta
Future Gov Award 2013 DKI Jakarta Winner of the category or E-Government
Rekor Dunia Pemprov DKI Kategori Parade Jenis Busana Tradisional Terbanyak
Tokoh Pelestari Kebudayaan Jakarta Penghargaan dari Soekarno Center Bali-Indonesia sebagai Tokoh Teladan Demokrasi Indonesia

Demikian informasi ”Biografi dan Profil Lengkap Joko Widodo (Jokowi) – Presiden Republik Indonesia Ke-7“, semoga bermanfaat bagi kita semua.

Comments

Free counters!